Liberalisasi perdagangan internal melalui saling pengakuan: Sebuah analisis hukum dan ekonomi

Sebuah studi MLI baru menemukan bahwa, jika Kanada ingin memecahkan hambatan perdagangan internalnya, pengakuan timbal balik adalah solusi yang layak dipertimbangkan.

Ringkasan bisnis plan

Di Kanada, pemerintah provinsi dan teritorial memiliki kekuasaan yang diabadikan secara konstitusional yang memberi mereka yurisdiksi yang cukup besar atas standar, aturan, peraturan, dan sertifikasi yang mengatur barang dan jasa. Perbedaan peraturan ini dapat dan memang mempengaruhi perdagangan antarprovinsi dengan mempersulit barang, jasa, tenaga kerja, dan modal untuk mengalir melintasi perbatasan. Hambatan ini dapat membuat konsumen di satu wilayah menjadi lebih mahal untuk membeli barang dan jasa yang diproduksi di wilayah lain, dan akibatnya meningkatkan biaya dan menurunkan produktivitas Kanada secara keseluruhan.

Makalah ini mengkaji pendekatan yang mungkin untuk meredakan friksi perdagangan ini dan merekomendasikan pertimbangan serius “pengakuan timbal balik”, sebuah kerangka kerja di mana item perdagangan yang memenuhi persyaratan peraturan dari satu pemerintah provinsi atau teritorial dianggap secara otomatis memenuhi persyaratan yang lain. Sederhananya, saling pengakuan membutuhkan provinsi tuan rumah untuk menerima standar yang ditetapkan oleh provinsi dari mana barang atau jasa itu berasal. Akibatnya, saling pengakuan dapat mengurangi beban kepatuhan penyedia barang dan jasa dan menghilangkan pengujian duplikat yang menjadikannya alat yang ampuh untuk menghilangkan biaya perdagangan antarprovinsi yang relevan dengan kebijakan.

Implikasi ekonomi dari biaya perdagangan internal di Kanada adalah signifikan. Saat ini, volume perdagangan lintas batas provinsi dan teritorial setara dengan hampir 18 persen dari PDB Kanada. Dan di wilayah tertentu, seperti provinsi padang rumput, provinsi Atlantik, atau tiga wilayah, perdagangan internal merupakan proporsi PDB yang bahkan lebih besar. Sementara itu, biaya perdagangan relatif tinggi, rata-rata antara 8 hingga 22 persen (tergantung metode perhitungan) jika semua barang dan jasa dimasukkan. Jelas biaya tersebut dapat mengurangi produktivitas secara keseluruhan dan standar hidup orang Kanada.

Dari semua pendekatan untuk liberalisasi perdagangan internal, saling pengakuan mungkin pergi terjauh menuju pelonggaran hambatan perdagangan yang relevan dengan kebijakan. Dalam bentuknya yang ekstrem, pengakuan timbal balik akan memungkinkan setiap barang, jasa, atau kredensial profesional untuk secara otomatis dianggap sesuai di provinsi mana pun jika sudah sesuai di provinsi lain. Dalam situasi ini, tidak akan ada perbedaan aturan atau peraturan, dan karenanya tidak ada biaya antarprovinsi di luar waktu, bahan bakar, dan sebagainya.

Mengukur biaya perdagangan internal di Kanada merupakan tantangan karena hambatan biasanya tidak dibebankan secara eksplisit pada transaksi lintas batas. Sebaliknya, mereka mewakili biaya untuk mematuhi aturan, peraturan, standar, dan sertifikasi yang bervariasi dari satu provinsi ke provinsi lainnya. Makalah ini menggunakan dua metode untuk memperkirakan besarnya biaya perdagangan yang tidak dapat diamati tersebut: pendekatan inferensial yang menghitung perkiraan biaya dari pola perdagangan yang diamati berdasarkan Head-Ries Index biaya perdagangan dan model ekonomi Kanada yang menggabungkan yang terbaru tanggal yang tersedia (dari 2018) untuk memperkirakan dampak ekonomi dari biaya perdagangan internal.

Selain memperkirakan skala pengurangan biaya perdagangan yang dapat dicapai oleh saling pengakuan, makalah ini juga memperkirakan potensi keuntungan ekonomi yang dapat dihasilkan. Kami menemukan bahwa ekonomi Kanada dapat meningkat antara 4,4 dan 7,9 persen dalam jangka panjang – keuntungan yang signifikan antara $110 dan $200 miliar per tahun, setara dengan antara $2900 dan $5100 per kapita – jika hambatan perdagangan internal dihilangkan dengan kebijakan saling pengakuan .

Manfaat ekonomi potensial bagi Kanada dari mengadopsi kebijakan saling pengakuan besar, tetapi ada trade-off penting untuk dipertimbangkan. Liberalisasi perdagangan mengharuskan sumber daya, produksi, dan pekerjaan bergeser lintas sektor dan bahkan lintas wilayah. Sektor-sektor di satu provinsi yang mungkin tidak dapat bertahan dalam persaingan dengan impor berbiaya lebih rendah dapat menyusut sementara sektor-sektor yang mengalami peningkatan volume ekspor dapat berkembang. Hal yang sama juga terjadi di seluruh wilayah. Pekerja di satu lokasi dapat pindah ke lokasi lain sebagai respons terhadap perubahan upah dan harga.

Model kami menunjukkan bahwa antara 1,3 dan 1,7 persen tenaga kerja Kanada akan bermigrasi lintas provinsi sebagai tanggapan untuk menghilangkan biaya perdagangan internal. Dalam jangka panjang, langkah-langkah ini meningkatkan produktivitas untuk ekonomi secara keseluruhan tetapi tidak tanpa biaya dalam jangka pendek bagi individu yang terlibat. Pergerakan seperti itu mungkin sangat mahal jika pelatihan ulang diperlukan. Biaya penyesuaian ini tidak tercakup dalam perkiraan kami tentang efek ekonomi dari liberalisasi perdagangan tetapi tetap penting untuk dipertimbangkan oleh pembuat kebijakan.

Dengan peluang besar seperti itu untuk liberalisasi perdagangan internal tambahan di Kanada dan manfaat ekonomi dan produktivitas yang mungkin timbul, bagaimanapun, tantangan ini mungkin tidak dapat diatasi. Mengejar kebijakan saling pengakuan dalam bidang tertentu, seperti peraturan truk, keamanan pangan, atau layanan keuangan, mungkin tepat. Apa pun rute terbaik ke depan, minat di antara pemerintah untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan meliberalisasi perdagangan mungkin lebih tinggi hari ini daripada titik mana pun dalam ingatan baru-baru ini. Dan saling pengakuan harus menjadi bagian penting dari pembicaraan kebijakan.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

sbobet baccarat sbobet88 slot online